Suatu Pagi di Awal Ramadhan

“Hoamm .. ngantuk euy,” seru Amran setengah bertereak di pagi hari menjelang siang itu. seruannya terdengar begitu nyaring seperti memecah keheningan pagi itu. suasana pagi itu memang terlihat lebih sepi dibandingkan hari-hari lainnya. saking sepinya, bunyi kentut pun pasti akan terdengar jelas ke seluruh ruangan .. hiks.

Tak jauh dari tempat Amran bersemayam, Mamat terlihat anteng ngejogrok di meja kerjanya dengan ear phone segede gaban menyumpal kedua telinganya. Sesekali kepalanya terangguk-angguk dan mulutnya seperti komat-kamit mengikuti irama musik yang sedang didengarnya. Mimik mukanya terlihat serius dan pandangannya tidak lepas dari monitor di depannya. jangan salah ya, Mamat bukannya lagi kerja tapi lagi browsing … hehe.

“Pantes aja nih bocah kaga bereaksi, kaga denger gw ngomong kali ya,” batin Amran saat menengok ke arah Mamat yang terlihat begitu menikmati suasana pagi itu. dari rasa bosan yang ada timbullah sedikit keisengan Amran.

“Awas lo mat gw kerjain,” gumam Amran sambil mendelik ke arah Mamat sambil menyeringai hingga keluarlah gigi-gigi taringnya … (ihh syerem beut).

Sesaat kemudian ..

plukk!!

Sebuah buntelan kertas kecil pun mendarat dengan mulus di pipi Mamat yang mulus juga seperti batu pualam (jyah lebay banget). sontak Mamat pun mendelik dengan mata melotot dan perasaan yang kaget tidak menyangka mendapat serangan dhuha semacam itu. (soalnya ini waktunya udah lewat dari fajar dan masih masuk waktu dhuha … hehe). matanya pun mulai celingukan mencoba mencari tahu (bukan tempe) siapa yang dengan jahil melakukan perbuatan tidak senonoh itu (duh segitunya …).

Mata Mamat pun tertumbuk pada sosok pendekar berwatak jahat eh maksudnya Amran yang tengah cekikikan sendirian di meja kerjanya. tangannya pun segera meraih sandal yg ada di kolong mejanya.

Eit .. jangan salah, bukan buat nimpuk, tapi buat dipake. Mamat emang baru sadar udah kebelet pipis … hehe. Jadi sekalian aja doi mengangkat bokongnya yg seksi dan beranjak ke toilet tanpa menengok ke arah Amran. Meninggalkan Amran yang hanya bisa melongo. mukanya udah kaya beruang yg udah ga makan selama setaun … hehe (wah ga serem lagi dong ..).

“doski kok anteng aja ya gw usilin kek gitu, biasanya monitor aja bisa2 dilempar kalo udah ngambek ..,” gumam Amran masih terbengong-bengong. Amran seperti teringat sesuatu, “oh iya .. sekarang kan lagi puasa. mungkin Mamat ga mau iseng selama puasa ya ..” seru Amran dalam hati sambil sedikit timbul rasa menyesal dalam hati kecilnya (emang ada hati gedenya ..).

Di salah satu sudut ruang itu juga, Robi tersenyum-senyum melihat kelakuan Amran. tanpa disadari oleh Amran, Robi diam-diam mengamati tingkah laku Amran sejak tadi. berawal dari rasa kagetnya mendengar seruan Amran tadi. perhatian Robi pun tertuju ke arah Amran. Robi sedikit maklum dengan rasa bosan alias bete yang dirasakan oleh Amran. rasa itu pula yang juga dirasakan oleh Robi saat itu yang terlihat hanya bolak-balik browsing dari satu situs ke situs yang laen. (yg pasti bukan situs porno .. kan udah diblokir ama pemerintah?!).

“Kenapa lw cuy .. ngantuk ya,” seru Robi kepada Amran yang terlihat masih terbengong-bengong. maklumlah, biasanya Mamat akan membalas keusilan yang tertuju kepadanya. namun, tidak demikian untuk kali ini. Amran sepertinya merasa kecele karena tidak mendapat tanggapan dari Mamat seperti biasanya. Yang ditanya pun sedikit gelagapan dan seakan tersadar dari kebengonganya.

“Eh elo rob .. iye nih bete. ngantuk deh jadinya,” sahut Amran. “emang elo ngga ngantuk apa ..,” lanjut Amran balik bertanya kepada Robi. “ngga begitu ngantuk sih cuma bete aja,” ujar Robi menanggapi. “biasa nih awal puasa emang rasanya agak beda dengan hari biasa,” kata Robi lagi yang dibenarkan oleh Amran meskipun dalam hatinya aja.

“Oh gitu ya ..” sahut Amran. ” iya tuh, mana internetnya lemot dan keputus-putus gini lagi … hu uh,” tukas Amran lagi sambil menggerutu. “apa karena banyak situs yang diblokir ya ama pemerintah ya … jadi ngga lancar gini koneksinya,” lanjut Amran lagi sambil sedikit menyelidik. (tumben nih anak belagak mikir .. biasanya cuma makanan aja yang dipikirin)

(bersambung)

Published by

mas_bay

Everything happen for a reason. Life with a purpose

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s