Tentang Kesucian Bulan Puasa

Dua orang sobat kental (kopi kali kental) sedang bercengkerama di pojokan masjid (ih kok mojok di masjid) sambil menunggu waktu solat asar pada suatu hari di bulan Ramadan.

Memet: (sambil ngupil, kalo ngopi batal dong puasanya) Mat …

Mamat: (nguap) iye nape sih met

Memet: ente puasa kan? (nempelin upil ke tembok … ih jorok beud)

Mamat: (muka bete) ya iyalah met masa ya iya dong. Emang gue cowok apaan, ga puasa

Memet: oh syukurlah kalo beg beg beg gitu hehe

Memet: mat, gue paling gemes sama warung makan yang tetap buka siang hari selama bulan Ramadan. Kok berani beraninya merusak suasana dan kesucian bulan Ramadan. (Mimik mukanya tampak geram … asin dong eh itu mah garam yak)

Mamat: hmmm … Masa sih gitu met?

Memet: ya iya dong mat. Dengan adanya warung makan yang buka jadinya kan orang yang puasa bisa tergoda untuk batal puasanya. Karena orang bisa bebas beli dan makan di warung itu.

Mamat: Kalo itu mah tergantung orangnya kali met. Kalo emang udah niat puasa mah insya Allah ga bakal tergoda. Warung makan itu juga mungkin buka untuk melayani mereka yang sdg berhalangan puasa seperti musafir, orang sakit, wanita yang sdg datang bulan, dll.

Memet: tapi kan tetep aja mat, suasana bulan puasa yang suci jadi agak terganggu. Masa ga ada perbedaan antara bulan puasa dengan bulan-bulan lainnya.

Mamat: bener juga sih met. Bulan suci Ramadan mestinya memang beda dengan bulan lainnya. Mestinya bulan puasa suasananya lebih syahdu dan lebih mendorong orang untuk beribadah.

Memet: Nah itu dia mat .. Kalo warung makan tutup kan setidaknya peluang orang untuk batal puasa jadi lebih kecil.
Mamat: tapi gue melihat ada ironi yang lain met. Kenapa orang ngga protes dengan acara TV yang juga menayangkan orang makan/minum pada siang hari, iklan makanan dan minuman juga banyak berseliweran pada siang hari. Ini juga sedikit mengganggu kesucian suasana bulan suci Ramadan kan seolah ga ada bedanya dengan bulan2 lainnya. Belum lagi banyak pula acara favorit seperti siaran langsung sepakbola dan film ditayangkan saat waktu solat tarawih, itu juga mengganggu kekhusyuan ibadah Ramadan kan met.

Memet: ya itu kan kembali ke pribadi masing-masing juga mat hehe. Kalo emang niat ibadah mah ga akan terganggu sama acara TV hehe

Mamat: Nah kan apa bedanya sama warung buka siang hari? Kenapa orang lebih mempermasalahkan warung yang buka siang hari, padahal acara TV juga banyak yang mengganggu suasana bulan suci Ramadan? Lagipula kalo kesucian Ramadan diukur dari tidak adanya warung makan yang buka siang hari dan orang yang bebas makan siang hari, bagaimana dengan orang Islam yang berada di wilayah/negeri yang mayoritas penduduknya bukan muslim dan tidak puasa? Di negeri itu tentu orang bebas makan, warung makan buka seperti biasa, tidak ada beda dengan bulan lain. Apakah mereka tidak bisa merasakan kesucian bulan Ramadan?

Memet: trus harusnya gimana mat? Apa stasiun TV juga harus berhenti siaran pada waktu-waktu muslim solat fardu supaya muslim tidak terganggu untuk beribadah di masjid? Stasiun TV juga ga boleh menayangkan acara yang menunjukkan makan/minum, juga iklan makanan dan minuman pada siang hari? Gitu mat?

Mamat: Kalo perlu ya seperti itu, biar adil.

*kemudian hening*

Published by

mas_bay

Everything happen for a reason. Life with a purpose

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s